Laman

Rabu, 01 Februari 2012

Hubungan Pengetahuan, pendidikan, dan sikap ibu dengan penanganan kejang demam pada balita sebelum dirawat di paviliun T RS Ktk


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Kejang demam pada anak merupakan suatu peristiwa yang menakutkan pada kebanyakan orang tua karena kejadiannya yang mendadak dan kebanyakan orang tua tidak tahu harus berbuat apa. Kejang demam adalah kejang yang terjadi pada kenaikan suhu tubuh (suhu rektal >380C) yang disebabkan oleh suatu proses diluar otak. Tidak jarang orang tua khawatir jika anaknya panas, apakah nanti akan kejang atau tidak. Dari penelitian, kejadian kejang demam sendiri tidaklah terlalu besar yaitu sekitar 2-4 %, artinya dari 100 anak dengan demam ada sekitar 2-4 yang mengalami kejang. Kejang demam terjadi pada usia 6 bulan – 5 tahun dan terbanyak terjadi pada usia 17-23 bulan. Kejang demam anak perlu diwaspadai karena kejang yang lama (lebih dari 15 menit) dapat menyebabkan kematian, kerusakan saraf otak sehingga menjadi epilepsi, kelumpuhan bahkan retardasi mental. (www. Mardiati, tanggal 12 agustus 2008).
Saat menghadapi si kecil yang sedang kejang demam, sedapat mungkin cobalah bersikap tenang. Sikap panik hanya akan membuat kita tidak tahu harus berbuat apa yang mungkin saja akan membuat penderitaan anak tambah parah kesalahan orang tua adalah kurang tepat dalam menangani kejang demam itu sendiri yang kemungkian terbesar
adalah disebabkan karena kurang pengetahuan orang tua dalam menangani kejang             demam.(www. Published, 17 Februari 2010).
Sebenarnya banyak hal yang bisa dilakukan para orang tua dalam mengatasi kejang demam pada anak sebelum selanjutnya membawa anak mereka ke rumah sakit. Antara lain seperti beri obat penurun panas apabila suhu anak melewati angka 37,5ºC, kompres dengan lap hangat (yang suhunya kurang lebih sama dengan suhu badan si kecil). Jangan kompres dengan air dingin, karena dapat menyebabkan “korsleting”/ benturan kuat di otak antara suhu panas tubuh si kecil dengan kompres dingin tadi, agar si kecil tidak cedera, pindahkan benda-benda keras atau tajam yang berada dekat anak.  Tidak perlu menahan mulut si kecil agar tetap terbuka dengan mengganjal/ menggigitkan sesuatu di antara giginya.
Miringkan posisi tubuh si kecil agar penderita tidak menelan cairan muntahnya sendiri yang bisa mengganggu pernapasannya. Jangan memberi minuman/ makanan segera setelah berhenti kejang karena hanya akan berpeluang membuat anak tersedak, apabila keadaan anak sudah mulai stabil bawa anak ke rumah sakit untuk mendapat pertolongan selanjutnya. (www. Wordpress, 08November 2010).                                        
 Insiden terjadinya kejang demam terutama pada golongan anak umur 6 bulan sampai 4 tahun. Hampir 3 % dari anak yang berumur di bawah 5 tahun pernah menderita kejang demam. Kejang demam lebih sering didapatkan pada laki-laki daripada perempuan. Hal tersebut disebabkan karena pada wanita didapatkan maturasi serebral yang lebih cepat dibandingkan laki-laki. (ME. Sumijati, 2000;72-73).
Kejadian kejang demam diperkirakan 2 - 4% di Amerika Serikat, Amerika Selatan dan Eropa Barat. Di Asia lebih tinngi kira-kira 20% kasus merupakan kejang demam komplek. Akhir-akhir ini kejang demam diklasifikasikan menjadi 2 golongan yaitu kejang demam sederhana yang berlangsung kurang dari 15 menit dan umum, dan kejang demam komplek yang berlangsung lebih dari dari 15 menit, fokal atau multifel (lebih dari 1 kali kejang demam dalam 24 jam. (Arif Mansjoer, 2000).
Masloman dkk pada tahun 1997-2001 di RSUP Manado mendapatkan 327 penderita kejang demam dengan usia terbanyak 2-4 tahun. Eka dkk pada tahun 1999-2001 di RS Moh. Hoesin Palembang mendapatkan 429 penderita kejang demam, terutama pada usia 12-17 bulan.(www. Wordpress, 08 November 2010).
Dari studi pendahuluan pada tanggal 12 Mei 2010, pada tahun 2009 bayi yang terkena kejang pada usia 1 sampai 3 tahun berjumlah 231 orang dan anak yang terkena demam berjumlah 102 orang. Bayi yang terkena kejang pada usia 1-5 tahun berjumlah 294 orang dan yang terkena demam berjumlah 178 orang. Tahun 2010 pada bulan Januari sampai bulan April, bayi yang terkena kejang pada usia 1-3 tahun berjumlah 79 orang dan yang terkena demam berjumlah 31 orang. Bayi yang terkena kejang pada usia 1-5 tahun berjumlah 101 orang dan yang terkena demam berjumlah 56 orang.
Berdasarkan uraian diatas dan terjadinya peningkatan angka kejadiaan kejang demam, maka penulis tertarik untuk mengetahui lebih dalam tentang hubungan pengetahuan, pendidikan, dan sikap ibu dengan penanganan  kejang demam pada balita sebelum dirawat di paviliun Theresia RS. RK Charitas Palembang tahun 2010.
B.     Perumusan Masalah
Karena masih banyaknya ibu-ibu yang kurang tahu dalam penanganan pertama pada kejang demam dan tingginya angka kejadian kejang demam di RS. RK Charitas, maka peneliti tertarik untuk meneliti Hubungan Pengetahuan, pendidikan, dan sikap ibu dengan penanganan kejang demam pada balita sebelum dirawat di paviliun Theresia RS. RK Charitas Palembang Tahun 2010. ”
C.    Tujuan Penelitian
1.      Tujuan Umum
Tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mengetahui “Hubungan Pengetahuan, Pendidikan, dan sikap ibu Dengan Penanganan kejang demam pada balita sebelum dirawat di paviliun Theresia RS. RK Charitas Palembang Tahun 2010.”
2.      Tujuan Khusus
Adapun tujuan khusus dalam penelitian ini adalah:
a.       Untuk mengidentifikasi gambaran pengetahuan pada ibu dengan penanganan  kejang demam pada balita sebelum dirawat.
b.      Untuk mengidentifikasi gambaran sikap pada ibu dengan penanganan kejang demam pada balita sebelum dirawat.
c.       Untuk mengidentifikasi gambaran pendidikan pada ibu dengan penanganan kejang demam pada balita sebelum dirawat.
d.      Untuk mengidentifikasi hubungan pengetahuan pada ibu dalam penanganan kejang demam pada balita sebelum dirawat.
e.       Untuk mengidentifikasi hubungan sikap pada ibu dalam penanganan kejang demam pada balita sebelum dirawat.
f.       Untuk mengidentifikasi hubungan pendidikan pada ibu dalam penanganan kejang demam pada balita sebelum dirawat.
D.    Manfaat Penelitian
1.      Bagi Peneliti
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan peneliti terutama dalam metodologi penelitian dan penerapan proses keperawatan guna mengatasi masalah penyakit kejang demam pada balita, serta penginformasian yang tepat guna kepada orang tua dalam mengatasi masalah penyakit kejang demam pada balita.
2.      Bagi Peneliti Lain
Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan informasi untuk penelitian lebih lanjut mengenai pentingnya penerapan proses keperawatan guna mengatasi masalah penyakit kejang demam pada balita.

3.      Bagi Institusi Pendidikan
Memberikan masukan kepada institusi Pendidikan khususnya pengetahuan dibidang keperawatan anak tentang pentingnya penerapan mengenai proses keperawatan guna mengatasi masalah penyakit kejang demam pada balita.
4.      Basgi Perawat
Hasil penelitian ini dapat dijadikan acuan bagi perawat untuk menyusun upaya-upaya yang sesuai dalam mengatasi kejang dan berperan serta pada penerapan proses keperawatan guna mengatasi masalah penyakit kejang demam pada balita.
5.      Bagi orang tua
Meningkatkan keterampilan orang tua yang akan memungkinkan para orang tua untuk mempunyai pengetahuan bagaimana penanganan pertama  pada balita yang terserang kejang demam, sebelum balita tersebut dibawa ke rumah sakit.
E.     Ruang lingkup Penelitian
Penelitian ini dilakukan di ruang Keperawatan Anak. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui “Hubungan Pengetahuan, pendidikan, dan Sikap Ibu dengan penanganan  Kejang Demam pada balita sebelum dirawat di Paviliun Theresia RS. RK. Charitas Palembang pada bulan Juni  tahun 2010”
F.     Sistematika Penulisan
BAB I PENDAHULUAN,yang terdiri dari latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian,  manfaat penelitian, ruang lingkup penelitian.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA, yang terdiri dari definisi pengetahuan, tingkatan pengetahuan, factor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan, definisi sikap, komponen pokok sikap, berbagai tingkatan sikap, cara pengukuran sikap, definisi kejang demam, anatomi fisiologi kejang demam, etiologi kejang demam, patofisiologi kejang demam, manifestasi klinik kejang demam, klasifikasi kejang demam, komplikasi kejang demam, penatalaksanaan medis kejang demam.
BAB III KERANGKA KONSEP, yang terdiri dari kerangka konsep penelitian, definisi operasional, hipotesis.
BAB IV METODE PENELITIAN, yang terdiri dari jenis penelitian, tempat/ lokasi dan waktu penelitian, populasi dan sampel, tehnik pengumpulan data, jadwal penelitian, etika penelitian.
BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN, yang terdiri dari gambaran umum RS. RK. Charitas, gambaran umum Paviliun Theresia RS. RK. Charitas, dan Pembahasan.
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN
semuanya gratisssssss!!!

0 komentar:

Search

Memuat...

Pages

Irhamna Rental Komputer. Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Gadget

About Me

Joko Suripto
Anda mencari contoh Karya Tulis Ilmiah dan Contoh Askep disinilah tempatnya.... jangan ragu jangan bimbang!!
Lihat profil lengkapku